Monday, April 28, 2014

Kajian Ringkas Isu Telaga Barhut

1476762_10201216862329647_2027166840_n

 

Sumur atau telaga ini sudah menjadi perbincangan para ulama sejak dahulu hingga sekarang ini. Karena tidak adanya informasi valid tentang sejarah awal mula berlakunya telaga barhut tersebut. Sehingga banyak beragam macam cerita tentang telaga Barhut ini.

 

Dalam kitab at-Taisir bisyarh al-Jami’ ash-Shaghir disebutkan bahwa sumur Barhut adalah  sumur yang sangat dalam di Hadhramaut, tidak ada yang sanggup menuruni sampai kedasarnya. ini berarti sumur Barhut tidak bisa diukur kedalamannya jika dilakukan dengan turun kedalamnya, Mungkin yang dimaksud oleh ulama adalah tidak ada yang mampu menuruninya tanpa bantuan peralatan apapun atau dengan paralatan sederhana di jaman dulu, namun dengan kecanggihan peralatan dan teknologi saat ini kedalamannya sudah dapat diukur, karena menurut keterangan “indo.hadhramaut.info” kedalaman sumur barhut itu 600 kaki, lebar 450 kaki, dan panjangnya 120 kaki.

 

Di antara hadits dan atsar yang menginformasikan tentang telaga Barhut adalah hadits marfu’ berikut dari Ibnu Abbas :

خَيْرُ مَاءٍ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ مَاءُ زَمْزَمَ ، وَفِيهِ طَعَامٌ مِنَ الطُّعْمِ ، وَشِفَاءٌ مِنَ السُّقْمِ ، وَشَرُّ مَاءٍ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ مَاءٌ بِوَادِي بَرَهُوتَ بِحَضْرَمَوْتَ ، عَلَيْهِ كَرِجْلِ الْجَرَادِ مِنَ الْهَوَامِّ ، يُصْبِحُ يَتَدَفَّقُ ، وَيُمْسِي لا بِلالَ فِيهِ

“ Sebaik-baik air di atas muka bumi ialah air zam-zam, ia merupakan makanan yang mengenyangkan dan penawar bagi penyakit dan seburuk-buruk air di atas muka bumi ialah telaga barhut di Hadramaut …”.[1]

 

Atsar Anas bin Malik radhiallhu ‘anu :

 

عن أنسٍ -رضي الله عنه-: أرواح المؤمنين إلى الجابية، وأرواح الكافرين إلى وادٍ بحضر موت يُقال له بَرَهوت

“ Dari Anas Radhiallahu ‘anhu, “ Ruh kaum beriman (ditempatkan) ke Jabiyah, dan ruh kaum kafir (ditempatkan) ke bukit Hadramaut yang disebut Barhut “[2]

 

Ali bin Abi Thalib juga mengatakan :

 

خير وادي النّاس وادي مكّة، وشرّ وادي الناس وادي الأحقاف، وادٍ بحضرموت يُقال له: برهوت فيه أرواح الكفّار

“ Sebaik-baik bukit manusia adalah bukit di Makkah, dan seburuk-buruk bukit manusia adalah bukit al-ahqab yaitu bukit di Hadramaut yang disebut dengan Barhut, di dalamnya terdapat ruh kaum kafir “.[3]

 

Abdullah bin Umar mengatakan :

 

إن أرواح الكفار تجمع ببرهوت، سبخة بحضرموت، وأرواح المؤمنين في الجابية، برهوت باليمن، والجابية بالشام

“ Sesungguhnya ruh kaum kafir dikumpulkan di Barhut, sebuah lembah di Hadramaut. Dan ruh mukmin di Jabiyyah. Telaga Barhut ada di Yaman dan Jabiyah ada di Syam “.[4]

 

Dari riwayat-riwayat di atas, menghasilkan kesimpulan sebagai berikut :

 

1. Telaga atau sumur Barhut memang ada di muka bumi ini. Airnya adalah seburuk-buruk air di muka bumi ini. Dan juga seburuk-buruk telaga.

 

2. Telaga Barhut berada di suatu lembah di Hadramaut.

 

3. Ruh kaum kafir ditempatkan setelah meninggal di telaga Barhut, sebagaimana ruh kaum mukmin di Jabiyah di Syam.

 

Di manakah ruh kaum kafir bertempat ?

 

Berikut fatwa Ibnu Hajar al-Haitami :

 

وذكر ابن رجب أن الأنبياء صلوات الله وسلامه عليهم تكون أرواحهم في أعلى عليين ، ويؤيده قوله ( صلى الله عليه وسلم ) : ( اللهمّ الرفيق الأعلى ) ، وأكثر العلماء أن أرواح الشهداء في أجواف طيور خضر لها قناديل معلقة بالعرش تسرح في الجنة حيث تشاء كما في مسلم وغيره ، وأما بقية المؤمنين فنص الشافعي رضي الله عنه ورحمه على أن من لم يبلغ التكليف منهم في الجنة حيث شاؤوا فتأوي إلى قناديل معلقة بالعرش ، وأخرجه ابن أبي حاتم عن ابن مسعود ، وأما أهل التكليف ففيهم خلاف كثير : عن أحمد أنها في الجنة ، وعن وهب أنها في دار يقال لها : البيضاء في السماء السابعة ، وعن مجاهد أنها تكون على القبور سبعة أيام من يوم دفن لا تفارقه أي ثم تفارقه بعد ذلك ، ولا ينافيه سنية السلام على القبور لأنه لا يدلّ على استقرار الأرواح على أفنيتها دائماً لأنه يسلم على قبور الأنبياء والشهداء وأرواحهم في أعلى عليين ولكن لها مع ذلك اتصال سريع بالبدن لا يعلم كنهه إلا الله تعالى .
وأخرج ابن أبي الدنيا عن مالك : ( بلغني أن الأرواح مرسلة تذهب حيث شاءت ) .
وعن ابن عمر رضي الله عنهما نحوه .
وحديث : ( ما من أحد يمر بقبر أخيه المؤمن كان يعرفه في الدنيا فيسلم عليه إلا عرفه وردّ عليه السلام ) وحديث : ( الجريدتين ) لا يدلان على أن الروح على القبر نظير ما مر لأن الذي دل عليه إنما هو حقيقته النفسانية المتصلة بالروح ، وقيل : إنها تزور قبورها يعني على الدوام ولذا سن زيارة القبور ليلة الجمعة ويومها وبكرة السبت انتهى .
ورجح ابن عبد البرّ : أن أرواح غير الشهداء في أفنية القبور تسرح حيث شاءت .
وقالت فرقة : تجتمع الأرواح بموضع من الأرض .
كما روي عن ابن عمر قال : أرواح المؤمنين تجتمع بالجابية وأما أرواح الكفار فتجتمع بسبْخة حضرموت يقال لها برهوت ولذا ورد : ( أبغض بقعة في الأرض واد بحضرموت يقال له برهوت فيه أرواح الكفار ) وفيه بئر ماء يرى بالنهار أسود كأنه قيح يأوي إليها بالنهار الهوام .
قال سفيان : وسألنا الحضرميين فقالوا : لا يستطيع أحد أن يثبت فيه بالليل ، والله سبحانه أعلم .

 

Saya terjemahkan secara bebas (global) :

 

- Ibn Rajab menyebutkan bahwa ruh oara Nabi alaihimus salam berada di atas ‘illiyyin. Dan dikuatkan oleh sabda Nabi : “ Ya Allah Rafiq yang tertinggi “.

 

- Mayoritas ulama berpendapat bahwa ruh para syahid  di tempatkan didalam perut burung hijau yang suwaktu-waktu terbang ke surga.

 

Adapun ruh kaum mukmin, maka berikut beberapa pendapat :

 

  1. Menurut pendapat imam Syafi’i, roh orang mukmin yang belum mukallaf akan ditempatkan dalam lentera yang tergantung didinding Arsy dan suwaktu-waktu bisa pergi ke surga.
  2. Sedangkah roh orang mukmin yang sudah mukallaf menurut Imam Ahmad akan ditempatkan dalam surga.
  3. Menurut Syekh Wahab, roh tersebut akan ditempatkan dalam rumah putih yang berada di atas langit yang ketujuh.
  4. Lain halnya dengan pendapat Imam Mujahid, menurut beliau roh-roh tersebut selama seminggu setelah kematian akam berada di sekitar, baru kemudian dipindahkan ke tempat lain.
  5. Dan menurut sumber yang ditarjih oleh Imam Ibnu Abdil Bar mengatakan bahwa roh orang mukmin selain para Syuhada’ bersemayam di sekitar kuburan mereka namun diberi kebebasan pergi kemanapun sekehendak mereka.
  6. Dan menurut beberapa kelompok ulama lainnya menjelaskan bahwa roh mereka ditempatkan disuatu tempat dimuka bumi ini yaitu kolam yang sangat besar. Sedangkan roh orang-orang kafir ditempatkan suatu daerah yang bernama Barhut yaitu tempat yang sangat angker, tandus dan tak bertuan di kawasan Hadhro Maut. Imam Sufyan mengatakan : “ Tidak seorang pun akan mampu tidur malam di dekat Barhut tersebut “. Wa Allahu A’lam.[5]

 

Kesimpulan dari fatwa Ibn Hajar al-Haitami adalah bahwa para ulama berbeda pendapat mengenai tempat ruh orang mukmin dan orang kafir setelah wafatnya. Dengan demikian, ini adalah masalah furu’ di mana para ulama masih berbeda pendapat tentang ini.

 

Bahkan Ibnul Qayyim membantah ucapan Ibn Hazm yang menolak pendapat ulama yang mengatakan bahwa ruh kaun kafir berada di telaga barhut, maka Ibnul Qayyim membantahnya :

 

وليس – الأمر – كما قال ، بل قد قاله جماعةٌ من أهل السنة ,قال أبو عبد الله بن منده : وروي عن جماعةٍ من الصحابة والتابعين أنّ أرواح المؤمنين بالجابية … والكافرين ببرهوت

“ Tidaklah demikian, bahkan pendapat itu telah dikatakan oleh sekelompok ulama Ahlus sunnah. Abu Abdillah bin Mandah mengatakan : “ Diriwayatkan dari sekelompok sahabat dan tabi’in, bahwa ruh kaum mukmin berada di Jabiyah…..dan ruh kafir berada di Barhut “.[6]

 

Pendapat ini juga dirajihkan oleh al-Qadhi Abu Ya’la al-Hanbali dalam kitabny al-Mu’tamad. Al-Hafidz Ibnu Rajab mengatakan :

 

ورجّحت طائفة من العلماء أنّ أرواح الكفارببئر برهوت ، منهم القاضي أبو يعلى من أصحابنا في كتابه  المعتمد والبربهاري في شرح السنة ص : 91وهو مخالف لنص أحمد أنّ أرواح الكفّار في النار ، ولعلّ لبئربرهوت اتصالاً في جهنم في قعرها ، والله أعلم

“ Sekelompok ulama merajihkan bahwasanya ruh kaum kafir berada di sumru Barhut, di antaranya adalah Al-Qadhi Abu Ya’la dari ashab kami (hanabilah) dalam kitabnya al-Mu’tamad dan al-Barbahari dalam Syarh as-Sunnah (halaman : 91), ini bercanggah dengan nash imam Ahmad bahwa ruh kaum kafir di neraka. Mungkin sahaja telaga Barhut menyambung ke neraka Jahannam di dasarnya. Wa Allahu A’lam “.

[7]

Kisah yang dipersoalkan.

 

Imam Suyuthi mengatakan :

 

وفي كتاب حكايات لأبي عمر أحمد بن محمد النيسابوري حدثنا ابو بكر بن محمد بن عيسى الطرطوسي حدثنا حامد بن يحيى بن سليم قال : كان عندنا رجل بمكة من أهل خراسان يودع الودائع فيؤديها فأودعه رجل عشرة آلاف دينار وغاب وحضر الخراساني الوفاة فما ائتمن أحدا من أولاده فدفنها في بعض بيوته ومات فقدم الرجل وسأل بنيه فقالوا : ما لنا بها علم فاسأل العلماء الذين بمكة وهم يومئذ متوافرون فقالوا : ما نراه إلا من أهل الجنة وقد بلغنا أن أرواح أهل الجنة في زمزم فإذا مضى من الليل ثلثه أو نصفه فأت زمزم فقف على شفيرها ثم ناده فإنا نرجو أن يجيبك فإن أجابك فاسأله عن مالك فذهب كما قالوا فنادى أول ليلة وثانية وثالثة فلم يجب فرجع إليهم فقال : ناديت ثلاثا فلم أجب ؟ فقالوا : إنا لله وإنا إليه راجعون ما نرى صاحبك إلا من أهل النار فاخرج إلى اليمن فإن بها واديا يقال له : برهوت فيه أرواح أهل النار فقف على شفيرها فناده في الوقت الذي ناديت في زمزم فذهب كما قيل له في الليل فنادى يا فلان بن فلان فأجابه من أول صوت فقال له : ويحك ما أنزلك ها هنا وقد كنت صاحب خير ؟ قال : كان لي أهل بخراسان فقطعتهم حتى مت فأخذني الله فأنزلني هذا المنزل وأما مالك فإني لم آمن عليه ولدي وقد دفنته في موضع كذا فرجع صاحب المال إلى مكة فوجد المال في المكان الذي أخبره

“ Dalam kitab Hikayat karya Abi Amar Ahmad bin Muhammad an-Naisaburi, mengatakan : Telah menceritakan pada kami Abu Bakar bin Muhammad bin Isa ath-Thurthusi, telah menceritakan pada kami Hamid bin Yahya bin Sulaim, ia berkata : “ Konon di sisi kami ada seorang di Makkah dari Khurasan  yang sering diamanati oleh orang dengan berbagai titipan dan selalu dilaksanakan (dengan baik). Lalu suatu hari ada sesorang yang menitipkan padanya 1000 Dinar, dan pergi. Maka orang khurasan itu wafat dan tidak menitipkan titipan itu kepada seorang pun dari anak-anaknya. Tapi ia malah memendamnya di dalam rumahnya.  Maka orang yang menitipkan datang ke rumahnya dan bertanya kepada anak-anaknya, akan tetapi mereka tidak mengetahuinya sama sekali. Maka ia bertanya kepada para ulama Makkah, dan mereka menjawab,”  insya Allah termasuk ahli surga, telah sampai pada kami bahwasanya ruh ahlis surga berada di zamzam, Apabila separuh malam telah berlalu, mendekatlah ke sumur zamzam, lihatlah dan panggil namanya. Kami berharap ia menjawab panggilanmu”. Maka orang itu pergi Maka orang itu mengikuti nasehat mereka, mendatangi sumur Zamzam dan memanggilnya. Namun tidak ada jawaban. Karenya ia kembali kepada mereka dan menceritakannya. Mereka berkata “ Innaa lillahi wa iinnaa ilaihi raaji’uun, kami khawatir jangan-jangan temanmu itu termasuk penghuni neraka. Pergilah ke tanah Yaman, di sana ada sebuah sumur yang diberi nama sumur Barhut. Katanya sumur itu berada di tepi jahannam. Lihatlah di waktu malam dan panggillah temanmu. Jika ia termasuk penghuni neraka, ia akan menjawab panggilanmu itu “.

Maka orang itu pun berangkat ke Yaman dan bertanya-tanya tentang sumur itu. Seseorang menunjukkannya dan ia pun mendatanginya di malam hari. Ia melihat ke dalamnya dan berseru “ Hai fulan !” Ada jawaban. Ia bertanya “ Di mana uangku ? “. Temannya itu menjawab “ Aku tanam di bagian anu dalam rumahku. Aku memang belum memberitahukannya kepada anakku. Galilah pasti kamu mendapatkannya “. Orang itu bertanya kembali “ Apa yang menyebabkanmu berada di sini ? padahal menurut prasangka kami kamu adalah seorang yang baik ”. Ia menjawab “ Aku punya seorang saudara perempuan yang faqir. Aku menjauhinya dan tidak menaruh belas kasihan kepadanya. Maka Allah menghukumku dan merendahkan kedudukanku seperti ini “.[8]

 

Analisa sanad :

 

Sanad kisah di atas dari Abu Umar Ahmad bin Muhammad an-Naisaburi dari Bakar bin Muhammad bin Isa ath-Thurthusi dari Hamid bin Yahya dari Yahya bin Sulaim.

1. Abu Umar Ahmad bin Muhammad an-Naisaburi (wafat 427 H). Seorang ulama ahli tafsir. Soerang ulama pakar dalam masalah ilmu al-Quran di zamannya. Seorang hafidz dan tsiqah.[9]

 

2. Abu Bakar bin Muhammad bin Isa ath-Thurthusi (wafat 276 H). seorang hafidz, ahli hadits, pengembara. Ibnu Adi menilainya termasuk perawi yang mencuri hadits.[10] Al-Hakim mengatakan, “ Ia termasuk perawi masyhur dengen pengembaraan, kepahaman dan kestabitan “.[11]

 

3. Hamid bin Yahya al-Balkhi (wafat 242 H). Beliau dinilai tsiqah oleh al-Haitsami dalam Majma’ az-Zawaidnya. [12]

 

4. Yahya bin Sulaim ( wafat 194 H). Yahya bin Ma’in menilai adil padanya dan haditsnya boleh ditulis.[13] Ibnu Sa’ad menilainys tsiqah.[14] Ibnu Hibban memasukkannya ke dalam ast-tsiqaatnya dan mengatakan yukhti (dia keliru).[15]Sedangkan imam Ahmad meninggalkan haditsnya karena dinilai banyak keliru.

 

Penjelasan :

 

Kemungkinan imam Suyuthi tersilap menulis sanadnya, bukan Hamid bin Yahya bin Sulaim, akan tetapi yang benar adalah Hamid bin Yahya dari Yahya bin Sulaim, sebagaimana riwayat dalam kitab Tanbih al-Ghafilin.

 

Ada jarak Antara Abu Umar Ahmad bin Muhammad an-Naisaburi (wafat 427 H) dan Abu Bakar bin Muhammad bin Isa ath-Thursusi (wafat 276 H). tidak diketahui kapan imam Ahmad an-Naisaburi dilahirkan, sehingga tidak bisa diketahui apakah beliau bertemu dengan Abu Bakar ath-Thursusi.  Melihat jarak yang lumayan jauh, kemungkinan beliau tidak berjumpa, sehingga riwayatnya terputus. Terlebih Abu Bakar ath-Thursusi dinilai pencuri hadits oleh Ibnu Adi. Meskipun al-Hakim menilainya tsabit.

 

Maka melihat sanadnya, riwayat kisah di atas dhaif untuk sementara kerana kita akan melanjutkan pada pengkajian jalur riwayat lainnya jika memang ada.

 

Imam Suyuthi menaqal kisah yang hampir sama dengan kisah di atas dari Ibnul Qayyim berkaitan telaga barhut berikut ini :

 

 وأخرج ابن أبي الدنيا في كتاب القبورعن عمر بن سليمان قال: “مات رجل من اليهود وعنده وديعة لمسلم، وكان لليهودي ابن مسلم فلم يعرف موضع الوديعة، فأخبر شعيباً الجبائي فقال: “ائت برهوت، فإن دونه عين تسبت، فإذا جفت في يوم السبت فامش عليها حتى تأتي عينا هناك فادع أباك، فإنه سيجيبك فاسأله عما تريد”. ففعل ذلك الرجل، ومضى حتى أتى العين، فدعا أباه مرتين، أو ثلاثاً، فأجابه فقال: “أين وديعة فلان؟”، قال: تحت أسكفة الباب، فادفعها إليه، والزم ما أنت عليه

Telah dikeluarkan oleh Ibnu Abi ad-Dunya di kitab al-Qubur dari Umar bin Sulaiman, “ Telah mati seorang lelaki di kalangan Yahudi, sedangkan beliau pernah menyimpan barangan bagi seorang Islam. Orang Yahudi tersebut mempunyai seorang anak yang beragama Islam, dan dia tidak mengetahui di mana diletakkan barang simpanan tersebut, lalu dia bertanya kepada Syu’aib al-Jubba’i, kemudian katanya: “Pergilah kamu ke Barhut, dan sebelumnya ada mata air yang tenang. Apabila ia kering pada hari Sabtu, lintasilah ia sehingga kamu sampai ke satu mata air telaga di sana. Kemudian serulah nama ayahmu, nescaya ia akan menjawab panggilanmu. Ketika itu tanyalah daripada apa yang kamu mahu”. Lantas lelaki tersebut pun melakukan suruhan Syeikh Syu’aib itu dengan pergi ke mata air tersebut, seterusnya menyeru nama ayahnya dua kali atau tiga kali. Selepas itu ayahnya menjawab dan dia bertanya: “Di manakah barang simpanan si fulan itu?” Jawab ayahnya: “Di bawah bendul pintu, maka serahkanlah barang tersebut kepadanya dan kekallah kamu di atas keadaan kamu sekarang ini (iaitu kekal di dalam Islam).”

 

Jika kita melihat langsung dalam kitab ahwal al-Qubur, maka disebutkan sanadnya sebagai berikut :

 

وقال ابن أبي الدنيا حدثنا الحسن بن عبد العزيز حدثنا عمرو بن أبي سلمة عن عمر بن سليمان

“ Berkata Ibnu Abdi ad-Dunya, telah menceritakan pada kami al-Hasan bin Abdul Aziz, telah menceritakan pada kami ‘Amar bin Abi Salamah dari Amr bin Sulaiman …”[16]

 

Analisa Sanad :

 

1. Ibnu Abdi Dunya. Pelajar hadits pasti mengenal siapa beliau, adalah Abu Bakar Abdullah bin Muhammad bin Ubaid Ibnu Abi Ad-Dunya, lahir di Bagdad pada tahun 201 H/823 M dan meninggal pada tahun 281 H/894 M. Ibnu Abi Ad-Dunya dikenal sebagai pakar hadits pada zamannya, disamping sebagai pakar hadits ia juga dikenal sebagai seorang pemberi petuah ulung.

 

2. al-Hasan bin Abdul Aziz (w. 257 H). Abu Hatim menilainya tisqah bahkan ad-Daruquthni menilainya di atas tsiqah.[17]

 

3. ‘Amr bin Abi salamah (w 214 H). AS-Saji dan Ibnu Ma’in mendahifkannya, Abu Hatim mengatakan “ Tidak dijadikan hujjah dengannya “. Al-Uqaili mengatakan, “ Dalam Haditsnya ada wahm “.[18] Akan tetapi Ibn Hibban menyebutnya dalam kalangan at-Thiqat. Ibn Yunus dan al-Walid bin Muslim mengatakannya thiqah.[19]

 

4. Umar bin Sulaiman (w 157 H). an-Nasai dan Yahya bin Ma’in menilainya tsiqah. Dan menurut Abu Hatim dia adalah shalih. [20]

 

Kesimpulan riwayat kisah di atas adalah dhaif, sebab lemahnya perawi ‘Amr bin Abi Salamah.

Perbedaan para ulama berkaitan tentang tempat ruh kaum kafir dan mukmin setelah meninggalnya, tidak menjadikan hal ini suatu kesalahan dari berapa pendapat ulama lainnya. Sebab masing-masing memiliki dalil dan hujjah, tidak sepatutnya menyatakan pendapat ini atau itu yang paling benar. Ibnul Qayyim selepas membawakan dalil dan cerita di atas, beliau mengatakan :

 

ولا يحكم على قول من هذه الأقوال بعينه بالصحة ولا غيره بالبطلان، بل الصحيح أن الأرواح متفاوته في مستقرها في البرزخ أعظم تفاوت. ولا تعارض بين الأدلة، فإن كلاَّ منها وارد على فريق من الناس، بحسب درجاتهم في السعادة أو الشقاوة

“ Dan tidak boleh menghukumi atas suatu pendapat dari berbagai pendapat ini dengan kebenaran atau kebathilan, bahkan yang sahih adalah bahwasanya ruh-ruh itu berbeza-beza di dalam tempatnya di alam Barzakh dengan perbezaan yang besar. Dan tidak ada pertentangan di Antara dalil-dalil yang ada, kerana semuanya datang dari dari beberapa kelompok manusia, sesuai derajat mereka dalam kebahagiaan atau kesengsaraan “.[21]

 

Inilah sikap inshaf (rendah hati) Ibnul Qayyim dalam isu ini yang patut ditiru kaum wahabi.

 

Walaupun sanad kisah-kisah di atas, dhaif akan tetapi maknanya sahih kerana selari dengan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut :

 

“Tidak akan masuk surga orang yang memutus ikatan rahim.” (diriwayatkan oleh Al-Bukhari (5984), Muslim (2556), Abu Dawud (1696), dan At-Tirmidzi (1909) dari Jabir bin Muth’im).

 

Standar ganda kaum wahabi.

 

Sebagian kaum wahabi, menolak keras kisah-kisah di atas, bahkan ada yang mengatakannya itu kisah kartun atau kisah palsu, padahal para perawi kisah di atas, tidak ada yang sampai dinilai pemalsu kisah atau hadits. Namun beberapa ulama wahabi, memudahkan (menganggap mudah) beberapa kisah dhaif yang ada dalam kitab ar-Ruh karya Ibnul Qayyim dan tidak seorang pun yang menolaknya atau menganggapnya kisah kartun ataupun kisah dhaif atau palsu.

 

Ibnu Utsaimin mengatakan :

 

الكتاب فيه مباحث قيمة وجيدة، ومن قرأها عرف أنها من كلام ابن القيم رحمه الله. وفيه هذه القصص التي ذكرها من المنامات عن بعض الأموات فالله أعلم بصحتها، لكن كأنه رحمه الله تهاون في نقلها؛ لأنها ترقق القلب وتوجب للإنسان أن يخاف من عذاب القبر وأن يرغب في نعيم القبر فالقص حسن والله أعلم بصحتها

“ Kitab tersebut (ar-Ruh) terdapat banyak pembahasan yang berharga dan bagus. Barangsiapa yang membacanya, maka ia akan mengetahui bahwa itu termasuk ucapan Ibnul Qayyim rahimahullah. Dan di dalamnya terdapat kisah-kisah yang telah disebutkannya dari mimpi-mimpi dari sebagian orang mati, maka Allah lebih tahu dengan kebenaran (kisah-kisah) tersebut. Akan tetapi seolah-olah beliau (Ibnul Qayyim) bermudah-mudah dalam menaqalnya, kerana dapat melembutkan hati dan mewajibkan manusia untuk takut dari siksa kubur serta termotifasi dengan kenikmatan dalam kubur, maka kisah itu adalah baik, dan Allah maha Tahu dengan kebenarannya “.[22]

 

Ibnu Utsaimin mentoleransi Ibnul Qayyim

 

 

membawakan kisah-kisah dhaif, bahkan kisah-kisah yang tidak ada sanadnya apatah lagi kisah yang bersumber dari mimpi-mimpi semata dengan alasan kisah-kisah itu dapat melembutkan hati, mewajibkan manusia untuk takut dari siksa kubur serta termotifasi dengan kenikmatan dalam kubur.

 

Kenapa kaum wahabi lainnya tidak mengatakan sebagaimana Ibnu Utsaimin, yang membolehkan membawakan kisah dhaif bahkan kisah mimpi dengan alasan-alasan tersebut ?

 

 

Shafiyyah an-Nuuriyah

Kota Santri, 27-04-2014

 

 


[1] Riwayat ath-Thabarani dalam mu’jam al-Kabirnya : 11167, al-awsathnya : 3912 atau 8219. Al-Haitsami menilai rijalnya tsiqah dalam Majma’ zawaidnya. Albani menilainya Hasan dalam silisalah as-Sahihanya : 1056 dan Sahih at-Targhib wa at-Tarhib : 1161

 

[2] Ditakhrij oleh ad-Dailami : 1694. Dan dijadikan hujjah oleh Ibnu Taimiyyah dalam Majmu Fatawanya : 4/221.

 

[3] Disebutkan oleh imam Suyuthi dalam Syarh ash-Shudur : 232. Juga banyak riwayat lainnya dengan lafaz yang banyak dari Ali bin Abi Thalib dan ditakhrij oleh Abdurazzaq dalam al-Mushannafnya : 9118. Juga oleh al-Arzuqi dalam Akhbar Makkah : 2/40. Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyq : 1/468. Juga lihatlah dalam kitab Ahwal al-Qubur : 118 , Ibn Rajab menyebutkan beberapa riwayat.

 

[4] Ditakhrij oleh Ibnu Hibban : 3013. Ibnu Asakir : 2/344. Ibnu Mandah yang disebutkan dengan sanad kepadanya oleh Ibnul Qayyim dalam ar-Ruh : 276

 

[5] Al Fatawi al Haditsiyah hal.6

 

[6] Ar-Ruh : 275

 

[7] Ahwal al-Qubur : 119

 

[8] Syarh shudur bi syarh Halil Mauta wa al-Qubur : 237

 

[9] Thabaqat al-mufassirin, Suyuthi : 17

 

[10] Mizan al-I’tidal, adz-Dzahabi : 3/679

 

[11] Lisan al-Mizan, Ibn Hajar : 5/335

 

[12] Majma’ az-Zawaid No. 14877

 

[13] Lihat al-Kamil : 7/219

 

[14] At-Tahdzib no. 367

 

[15] Tahdzib al-Kummal No. 6841

 

[16] Ahwal al-Qubur : 1/119

[17] al-Jarh wa at-Ta‘dil oleh Ibn Abi Hatim no. 102, Taqrib at-Tahzib no. 1253

 

[18] Tarikh Dimasyq : 13/468

 

[19] Tahzib at-Tahzib no. 70

 

[20] al-Jarh wa at-Ta‘dil oleh Ibn Abi Hatim no. 598

 

[21] Ahwal al-Qubur : 324

 

[22] Sumber situs resmi : http://articles.noor-alyaqeen.com/news-184.html

 


Share Button

 


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...