Monday, December 23, 2013

Kemiskinan Bukan Untuk Dibasmi

miskin-sungai
Dalam hidup ini, banyak perkara yang manusia suka dan banyak perkara yang manusia benci. Yang manusia suka dia akan usahakan supaya diperbanyakkan lagi. Yang dibenci, kalau boleh hendak dibasmi dan dihapuskan.Di antara perkara yang manusia tidak suka ialah kemiskinan.

Maka banyaklah suara dan usul diketengahkan untuk membasmi kemiskinan. Malahan telah diadakan program khas untuk tujuan membasmi kemiskinan ini.

Hakikatnya, bukan sahaja manusia di zaman ini yang bencikan kemiskinan. Manusia di sepanjang zaman bencikan kemiskinan. Berbagai usaha telah dibuat oleh manusia dari zaman silam sama ada secara individu mahupun secara berkelompok untuk menghapuskan kemiskinan di dalam masyarakat dan tamadun mereka. Dalam hal ini manusia belum pernah berjaya.

Justeru itu soal yang timbul dalam fikiran kita bolehkah fenomena kemiskinan ini dibasmikan? Bukankah ia satu sunnatullah yang tidak akan berubah-ubah. Apa akan terjadi pada sesuatu masyarakat yang tidak mempunyai orang miskin dan semua ahlinya kaya belaka? Apakah hikmah Allah mencipta kemiskinan di kalangan manusia?

Yang sebenarnya, dalam sesuatu masyarakat tidak boleh semuanya miskin. Kelak tidak akan ada orang yang menjadi pengusaha yang mengeluarkan modal untuk perdagangan,industri, pertanian dan perniagaan. Maka ekonomi tidak akan tertegak sedangkan ia adalah nadi bagi kehidupan lahiriah manusia. Tidak boleh pula kesemua orang dalam masyarakat itu kaya. Kelak tidak akan ada pula buruh dan pekerja yang menggerakkan industri, pertanian dan perniagaan. Jelaslah bahawa orang miskin dan orang kaya itu saling bantu-membantu dan saling perlu-memerlukan di dalam menegakkan sistem hidup bermasyarakat dan ekonomi. Kalau semua ahli masyarakat miskin maka masing-masing akan hidup melarat tanpa ada sebarang kegiatan ekonomi. Masing-masing akan cari makan untuk kehidupan sendiri-sendiri. Kalau semua ahli masyarakat kaya pula maka kekayaan itu tidak ada sebarang makna. Wang tidak dapat digunakan untuk membeli apa-apa.Beras tidak ada. Ikan tidak ada. Buah-buahan dan sayursayuran tidak ada. Tidak akan ada petani yang menanam hasil pertanian dan tidak akan ada nelayan yang pergi ke laut menangkap ikan. Tidak ada tukang buat rumah. Tidak ada buruh membina jalan. Malahan tidak akan wujud sebarang kemajuan dan pembangunan di dalam masyarakat yang semua ahlinya orang kaya belaka. Dengan adanya miskin dan kaya dalam sesebuah masyarakat maka akan tercetuslah segala perkara yang perlu dalam kegiatan ekonomi seperti pengusaha,kewangan dan modal, tenaga buruh, tenaga pengurusan,bahan mentah, modal tetap, pembeli dan pengguna.

Memang Allah wujudkan miskin dan kaya itu supaya dapat hidup bersama-sama, bergantung dan perlu-memerlukan antara satu sama lain. Supaya terjadi interaksi di dalam masyarakat yang boleh mencetuskan kemajuan dan tamadun. Di atas itulah Allah adakan pula syariat supaya orang kaya dan miskin dapat hidup dalam harmoni dan berkasih sayang.Yang miskin disuruh sabar dan jangan meminta-minta. Yang kaya disyariatkan supaya mengasihi, membela dan membantu yang miskin melalui zakat, sedekah dan sebagainya.

Rezeki yang Allah kurniakan cukup untuk semua manusia.Hanya ia disalurkan melalui orang-orang kaya untuk diratakan.Maka celakalah orang-orang kaya yang tidak melaksanakan amanah ini dan mengumpulkan hak Allah itu untuk diri mereka sendiri sahaja.

Oleh yang demikian, membasmi kemiskinan bukan carauntuk menyelesaikan masalah. Kemiskinan akan tetap wujud sampai hari Kiamat. Apa yang perlu dibuat ialah laksanakan syariat Allah dalam mengendalikan harta dan kekayaan.Sempurnakan hak fakir miskin supaya mereka senang dalam kemiskinan mereka. Supaya timbul kasih sayang mereka terhadap orang-orang kaya. Orang miskin itu sebenarnya tidak miskin. Hanya rezeki dan hak mereka berada di tangan orangorang kaya. Jangan mereka dikhianati dan dizalimi dengan menahan hak mereka itu.

Rezeki yang Allah turunkan ke bumi bagi manusia adalah ibarat hujan yang airnya bertakung di tempat tadahan. Orangorang kaya ibarat saluran-saluran paip yang besar yang membawa air tersebut. Orang-orang miskin yang ramai ibarat kepala-kepala paip yang kecil atau pancur yang terpaksa mereka buka untuk mendapatkan air.

Selagi orang-orang kaya mengambil air setakat mana yang mereka perlu dan menyalurkan selebihnya, maka selagi itulah kepala-kepala paip kecil atau pancur akan mengeluarkan air apabila dibuka. Tetapi kalau air ini disekat, maka kepala-kepala paip kecil atau pancur akan kekeringan.

Punca masalah dalam masyarakat bukan orang miskin tetapi orang kaya yang tamak, yang tidak bertanggungjawab dan yang mengumpulkan kekayaan melebihi dari apa yang mereka perlu. Mereka abaikan tanggungjawab mereka terhadap orang miskin dan terhadap masyarakat. Mereka ingat kekayaan mereka itu hak mutlak mereka dan bukan amanah dari Tuhan.Sebenarnya, kalau kita hendak membasmi kemiskinan,mudah sahaja. Basmikan orang kaya. Haramkan orang menjadi terlau kaya dan salurkan kekayaan yang lebih itu kepada orang miskin. Dalam erti kata yang lain, baiki saluran yang tersumbat.

Warga Singapura Bantu Sekolah Tahfiz Malaysia

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...