Thursday, October 31, 2013

Hidup Tak Perlu Kaya

Kaya bukan persoalan penting dalam hidup manusia. Kebanyakan kita runsing apabila persoalan berkaitan kekayaan. Ada bermacam - macam cara diusahakan untuk menjadi kaya. Ada juga yang sudah sedia kaya tetapi masih juga mengejar dan mencari jalan untuk menambah harta.



Dalam hidup manusia yang sebenarnya bukan kekayaan yang perlu melingkari kehidupan tetapi apa yang lebih penting adalah cukup. Saya tidak mengajak saudara dan saudari untuk menjadi kaya tetapi saya mengajak kalian untuk menjadi orang yang cukup.



Orang yang kaya belum tentu cukup tetapi orang yang cukup pasti kaya. Dan perasaan dan kehidupan yang cukup itu terhasil apabila ada berkat dan rahmat dari Allah. Lihat saja sebagai contoh, seorang perempuan yang keinginannya sentiasa hendak membeli kasut baru atau sebagainya sedang di rumah dia sudah memiliki beberapa sepatu. Ini terjadi apabila dia tidak merasa kecukupan dalam hidup. Pasti sakit dan lelah andai keadaan berterusan seperti ini.



Ada orang kaya memiliki pelbagai kemudahan dan aset yang berjuta- juta tetapi boleh jadi dia merasa tidak pernah cukup. Satu keluarga yang bahagia itu tak boleh dinilai dan diukur dengan wang ringgit. Banyak wang ringgit belum tentu membahagiakan semua orang.



Setiap apa-apa yang dianugerahkan kepada kita itu bukan untuk diri sendiri tetapi juga untuk memberi manfaat kepada orang lain. Allah beri kita rezeki dan jangan merasa takut untuk memberi juga kepada orang lain sebahagian rezeki itu. Rezeki manusia itu sudah tertulis sejak di luh mahfuz.



Beriman kepada qada' dan qadar itu harus juga yakin bahawa rezeki setiap manusia itu sudah ada diatur. Manusia itu kebanyakannya runsing tentang rezeki , jodoh dan pelbagai lagi sedangkan bukankan Allah itu sudah mengatur. Yang paling penting itu adalah usaha dalam setiap yang dilakukan dan mencari redha Allah.



Yakin pada Allah itu pasti bahagia. Kalau nasi sudah jadi bubur itu bukan penamat kehidupan. Tetapi kita harus redha dan dalam masa yang sama cari ayam, sayur dan sebagainya untuk menghasilkan bubur nasi ayam yang jauh lebih sedap dari nasi. Redha terhadap takdir itu bukan akhir tapi itulah permulaan kehidupan yang lebih baik.



Didik diri untuk merasa cukup dan sentiasa mempunyai keinginan untuk membantu orang lain melalui nikmat, rezeki dan kelebihan yang Allah berikan pada kita. Duit banyak yang kita ada belum tentu kita yang punya sebab mungkin ada yang dibelanjakan untuk membeli-belah atau untuk keperluan kesihatan. Tetapi wang yang disedekahkan kerana mencari redha Allah itu pasti kita yang punya kerana wang itu sebagai bekalan akhirat kelak.



Jadi, tak perlu runsing kerana Allah tak pernah melihat kekayaan atau keturunan kita tetapi Allah melihat apa yang ada dalam hati kita. Rasailah kecukupan dalam kehidupan dengan memenuhi keperluan bukan kehendak

Related Topic
Kisah Abu Hurairah Semasa Dirinya Kelaparan
Rahsia Sedeqah
 

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...